Pengobatan jerawat bagi ibu hamil dengan terapi alami

Pengobatan rumah untuk jerawat adalah cara terbaik untuk membantu menjaga kulit Anda tetap cerah dan sehat setiap hari. Ibu hamil harus tahu bahwa selama kehamilan, perubahan hormonal dalam tubuh akan membuat kulit Anda menjadi berubah warna, berpigmen dan tergantung keadaan masing-masing orang yang memiliki banyak jerawat. Ada juga orang yang hanya memiliki jerawat di wajah mereka.

Keadaan ini membuat wanita merasa lebih percaya diri daripada di tempat lain, jadi hanya alami, perawatan kulit segar bisa dilakukan di rumah tanpa banyak biaya adalah mode umum. Saat ini banyak orang berlaku untuk mendapatkan kembali kulit segar dan halus meski saat hamil.

Mari pelajari pengetahuan di bawah ini untuk mengetahui bagaimana perawatan kulit untuk mengobati jerawat selama kehamilan.

Pengobatan jerawat bagi ibu hamil dengan terapi alami

Pengobatan jerawat bagi ibu hamil dengan terapi alami

Penyebab jerawat saat hamil

Jerawat di wajah adalah fenomena umum pada wanita selama kehamilan. Jerawat memperburuk kulit indah Anda dan membuat banyak wanita hamil khawatir akan kecantikannya.

Perubahan hormonal adalah penyebab utama jerawat pada wajah. Pada kehamilan, zat androstenous berkontribusi pada peningkatan sebum pada kulit dan menyebabkan terbentuknya jerawat. Biasanya pada bulan-bulan awal kehamilan jerawat akan timbul dan cepat mereda setelah melahirkan.

Jerawat biasanya terjadi selama trimester pertama kehamilan. Wanita yang lebih tua saat mendekati masa menstruasi lebih rentan terhadap jerawat daripada saat hamil. Tingginya kadar hormon selama kehamilan akan mendorong proses ekskresi minyak pada kulit.

Wanita dengan kulit kering seringkali akan merasakan kulit mereka sehat dan segar setelah hamil. Sebaliknya, pada beberapa wanita hamil, kelebihan ekskresi lendir menyumbat pori-pori, memungkinkan jerawat berkembang tidak hanya di wajah tapi juga di seluruh tubuh.

Rahasia untuk perawatan prenatal yang efektif dan efektif harus diterapkan

  • Jaga kulit Anda selalu bersih. Bersihkan wajah secara teratur dengan pembersih anti-berminyak (pembersih wajah untuk kulit berminyak). Oleskan air mawar untuk mencerahkan kulit dan menyeimbangkan kelembaban.
  • Sebaiknya batasi matahari dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore. Saat terkena sinar matahari, perawatan harus dilakukan untuk melindungi kulit dengan topi bertepi lebar, tabir surya, masker dan tabir surya.
  • Bila memiliki jerawat, jangan pernah memencet atau memremas jerawat, karena ini akan membuat lebih banyak jerawat tumbuh.
  • Ubah riasan rutinitas Anda, gunakan hanya make-up pada waktu-waktu tertentu, dan hanya bila perlu. Pilih riasan berbasis minyak yang merupakan cara teraman untuk tidak menyumbat pori-pori. Hindari menggunakan kapur harian hanya untuk menutupi jerawat, karena beberapa kosmetik bisa membuat jerawat menjadi lebih buruk.
  • Minum banyak air

Pengobatan jerawat dengan terapi alami yang bisa diaplikasikan di rumah

Kulit hamil sangat sensitif Anda sama sekali tidak boleh menggunakan gel, obat-obatan dan bahan kimia untuk mengobati jerawat bila tidak diresepkan oleh dokter. Karena itu, hanya menggunakan masker dari alam ke jerawat, masker ini sangat jinak dan aman untuk wajah, yang terpenting tidak mempengaruhi kesehatan bayi di perut Anda.

Anda bisa menjaga kebersihan wajah dengan mencuci muka dengan air mint atau kemangi setiap hari, menggabungkan mawar agar wajah tidak mudah berminyak, mengurangi jerawat dan memberi kulit Anda bercahaya dan sehat.

Gunakan bahan kunyit, lemon, madu. Cara pemakaiannya: aduk rata, masker dua kali seminggu, sebelum tidur adalah waktu terbaik untuk masker, dan beri waktu untuk beristirahat. Selain itu, bubuk kunyit bisa ditambahkan ke dalam air, minum 1 gelas per hari, kondisi jerawat akan berkurang secara signifikan.

Masker stroberi dan yogurt. Cara melakukannya: 1 muffin stroberi, campur dengan 1-2 sendok teh yogurt bebas gula. Oleskan di atas wajah selama 20 menit lalu cuci muka dengan air hangat. Masker dengan stroberi dan yogurt membantu mengurangi jerawat, sekaligus membantu menghaluskan kulit dan menorehkan memar.

Cara mengobati jerawat menggunakan kentang adalah sebagai berikut:

Rebus satu kentang, lalu kupas dan giling. Tambahkan madu dan susu ke dalam campuran. Oleskan campuran selama sekitar 15 menit lalu bilas wajah dengan air hangat. Dia sering masker 3 kali seminggu.

Kentang masak, haluskan dan tambahkan susu segar, olesi minyak zaitun dengan baik. Masker ini dapat melembutkan kulit, cocok untuk kulit kering dan dehidrasi.

Jika kulit Anda berminyak, tambahkan 1 sendok makan oatmeal ke kentang masak. Ini melembabkan dan menenangkan kulit.

Tambahkan beberapa tetes lemon dan madu. Kemudian, masukkan campuran itu ke dalam kain bersih dan gosokkan pada wajah. Biarkan masker ini selama 15 menit. Terakhir bersihkan wajah Anda, sehingga kulit Anda akan putih cerah.

Anda juga bisa memarut kentang dengan apel, oleskan campuran itu ke permukaan selama sekitar 20 menit dan kemudian bilas untuk memiliki kulit yang halus. Gunakan kentang untuk perawatan jerawat selama kehamilan dengan baik.

Kesalahan yang harus dihindari dalam perawatan kehamilan

Pengobatan sendiri: Banyak wanita menderita overheating saat jerawat mengambang, mengobati sendiri, krim, gel atau meniru menggunakan obat yang diresepkan untuk orang yang tidak hamil. Hal ini bisa berbahaya bagi kulit atau kesehatan si bayi.

Krim jerawat dan obat jerawat yang tidak boleh digunakan selama kehamilan:

Retinoid (asam retinoat, retinol, adapalen) atau obat asma topikal tidak diindikasikan untuk wanita hamil.

Obat-obatan: Karena risiko cacat lahir, obat yang mengandung isotretinoin dikontraindikasikan selama kehamilan. Obat lain seperti pil hormonal, siklin (seperti tetrasiklin, doksisiklin) tidak digunakan pada tahap ini.

Satu hal yang ibu benar-benar harus perhatikan adalah bahwa selama kehamilan, jauhkan dari obat jerawat, apakah itu obat topikal atau oral. Krim jerawat populer seperti Isotretinoin dapat menyebabkan cacat lahir kemudian atau bahkan keguguran. Antibiotik oral seperti Tetracyline akan berdampak buruk pada perkembangan janin janin. Krim lain yang mengandung asam salisilat atau tretinoin juga dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan selama kehamilan. Namun, wanita hamil masih bisa menggunakan obat jerawat yang mengandung benzoyl peroxide karena aman bagi ibu dan juga bayi di perut.

Ibu juga harus memperhatikan semua obat-obatan, krim jerawat jika ingin mengobati jerawat selama kehamilan dan harus berkonsultasi dengan dokter spesialis. Menghindari paparan sinar matahari, perawatan kulit dengan produk aman dan penggunaan krim jerawat adalah hal-hal yang wanita dapat lakukan sendiri untuk membatasi perkembangan jerawat dan menjaga kesehatan kulit.

Leave a Reply